Hesychasm

Hesychasm

Hesychasm ( / h ɛ s ɪ k z əm , h ɛ z i kia- / ; (Yunani: ) adalah tradisi mistik doa kontemplatif di Gereja Ortodoks Timur . 
Berdasarkan perintah Yesus dalam Injil Matius bahwa “setiap kali kamu berdoa, masuklah ke dalam kamarmu dan tutuplah pintumu dan berdoalah kepada Bapamu yang sembunyi; dan Bapamu yang melihat dalam sembunyi akan memberi upah kepadamu”.
Hal ini dijelaskan dengan sangat rinci dalam Philokalia, kompilasi dari apa yang ditulis oleh berbagai orang suci tentang doa dan kehidupan spiritual.

Latihan hesychastic :

Hesychasm mungkin melibatkan postur tubuh tertentu, dan mungkin disertai dengan latihan pernapasan yang disengaja. Ini melibatkan perolehan “keheningan batin”, mengabaikan indra. Para hesychast menafsirkan perintah Kristus dalam Injil Matius untuk “pergi ke dalam kamarmu untuk berdoa” yang berarti bahwa mereka harus bergerak melampaui indra dan menarik diri untuk berdoa. Hesychasm sering termasuk mengulangi Doa Yesus : ” Tuhan Yesus Kristus, Anak Allah, kasihanilah aku [orang berdosa]” .

Secara etimologi : Hesychasm ( Yunani : , pengucapan Yunani Modern :  [ isixaˈzmos ] ) berasal dari kata hesychia ( , pengucapan Yunani:  [isiˈçia] ), yang berarti “keheningan, istirahat, ketenangan, keheningan” dan hesychazo ( pengucapan Yunani :  [isiˈxazo] ) “untuk menjaga keheningan”.

Metropolitan Kallistos Ware , seorang sarjana teologi Ortodoks Timur, membedakan lima penggunaan yang berbeda dari istilah “hesychasm”:

1. “kehidupan menyendiri”, arti, setara dengan ” kehidupan eremitical “, di mana istilah ini digunakan sejak abad ke-4;

2. “Praktek doa batin, bertujuan persatuan dengan Tuhan pada tingkat di luar gambar, konsep dan bahasa”, pengertian di mana istilah itu ditemukan dalam Evagrius Ponticus (345–399), Maximus the Confessor (c. 580 – 662) , dan Symeon sang Teolog Baru (949–1022);

3. “pencarian persatuan seperti itu melalui Doa Yesus “, referensi paling awal yang ada di Diadochos dari Photiki (c. 450);

4. “suatu teknik psikosomatis tertentu yang digabungkan dengan Doa Yesus”, yang penggunaan tekniknya dapat ditelusuri kembali setidaknya hingga abad ke-13;

5. “teologi St. Gregorius Palamas”, lihat Palamisme .

Asal usul istilah hesychasmos, dan istilah terkait hesychastes , hesychia dan hesychazo, tidak sepenuhnya pasti. Istilah dasar hesychia dan berbagai turunannya muncul dalam Septuaginta Yunani Perjanjian Lama (LXX), dari Kitab Kejadian (Kej 4:7.) Secara total “hesychia” ditemukan 60 kali dalam Septuaginta dalam berbagai bentuk dan melalui Septuaginta itu telah memasuki kosakata Yudaik sejak abad ke-3 SM. Dalam Perjanjian Baru Yunani ditemukan 11 kali. Secara total dalam Alkitab Yunani Gereja kuno ditemukan 71 kali (57 kali dalam 66 buku Alkitab.) Menurut entri di Lampe’s A Patristic Greek Lexicon , istilah dasar hesychia dan hesychazo juga ditemukan pada bapak-bapak seperti St John Chrysostom dan Cappadocians . Istilah tersebut juga muncul pada periode yang sama dalam Evagrius Pontikos (c. 345 – 399), yang meskipun ia menulis di Mesir berada di luar lingkaran Cappadocians, dan dalam Sayings of the Desert Fathers .

Istilah hesychast digunakan pada abad ke-6 di Palestina dalam Lives of Cyril of Scythopolis , banyak di antaranya yang hidup memperlakukan hesychasts yang sezaman dengan Cyril. Beberapa orang kudus yang ditulis oleh Cyril, terutama Euthymios dan Savas, sebenarnya berasal dari Kapadokia . Hukum (novel) kaisar Justinian I (memerintah 527–565) memperlakukan hesychast dan anchorite sebagai sinonim, menjadikannya istilah yang dapat dipertukarkan.

Istilah hesychia dan hesychast digunakan secara sistematis dalam Tangga Pendakian Ilahi St John of Sinai ( 523–603) dan dalam Pros Theodoulon oleh St. Hesychios (c. 750?), yang biasanya juga dianggap sebagai Sekolah Sinai . Tidak diketahui di mana St. John dari Sinai atau St. Hesychios dilahirkan, atau di mana mereka menerima formasi monastik mereka.

Tampaknya kekhasan istilah hesychast berkaitan dengan integrasi pengulangan terus-menerus Doa Yesus ke dalam praktik assesis mental yang sudah digunakan oleh para pertapa di Mesir. Hesychasm sendiri tidak tercatat dalam Lampe’s Lexicon, yang menunjukkan bahwa itu adalah penggunaan kemudian, dan istilah Doa Yesus tidak ditemukan di salah satu bapa gereja. Saint John Cassian (c. 360 – 435) menyajikan sebagai formula yang digunakan di Mesir untuk doa berulang-ulang, bukan Doa Yesus, tetapi “Ya Tuhan, cepatlah untuk menyelamatkan saya: O Tuhan, cepatlah untuk membantu saya.” 

Namun, pada abad ke-14, di Gunung Athos istilah hesychasm dan hesychast mengacu pada praktik dan praktisi metode assesis mental yang melibatkan penggunaan Doa Yesus yang dibantu oleh teknik psikofisik tertentu. Kemungkinan besar, munculnya istilah hesychasm mencerminkan munculnya praktik ini sebagai sesuatu yang konkret dan spesifik yang dapat didiskusikan.

Buku-buku yang digunakan oleh hesychast termasuk Philokalia , kumpulan teks tentang doa dan pertapaan mental soliter yang ditulis dari abad ke-4 hingga ke-15, yang ada di sejumlah redaksi independen; Tangga Pendakian Ilahi ; kumpulan karya St. Symeon the New Theologan (949–1022); dan karya-karya St. Isaac orang Siria (abad ke-7), karena karya-karya tersebut dipilih dan diterjemahkan ke dalam bahasa Yunani di Biara St. Savas dekat Yerusalem sekitar abad ke-10.

Hesychast menafsirkan perintah Yesus dalam Injil Matius untuk “pergi ke kamar Anda untuk berdoa” berarti bahwa seseorang harus mengabaikan indra dan menarik diri ke dalam. Js Yohanes Klimakus dari Sinai menulis:

Hesychasm adalah penutupan kognitif utama jiwa tanpa tubuh (Ortodoksi mengajarkan dua fakultas kognitif, nous dan logos ) di rumah tubuh. 

Ketenangan berkontribusi pada peningkatan mental yang menolak pikiran yang menggoda; itu menempatkan penekanan besar pada fokus dan perhatian. Hesychast harus sangat memperhatikan kesadaran dunia batinnya dan kata-kata Doa Yesus, tidak membiarkan pikirannya mengembara dengan cara apa pun. Sementara ia mempertahankan praktik Doa Yesus, yang menjadi otomatis dan berlanjut dua puluh empat jam sehari, tujuh hari seminggu, hesychast memupuk nepsis , perhatian yang waspada, untuk menolak pikiran yang menggoda (“pencuri”) yang datang ke hesychast saat dia memperhatikan dengan penuh perhatian di pertapaannya. St. Yohanes dari Sinai menjelaskan praktik hesychast sebagai berikut:

Duduklah di tempat yang tinggi dan perhatikan, jika saja Anda tahu caranya, dan kemudian Anda akan melihat dengan cara apa, kapan, dari mana, berapa banyak dan pencuri macam apa yang datang untuk masuk dan mencuri tandan buah anggur Anda. Ketika penjaga menjadi lelah, dia berdiri dan berdoa; dan kemudian dia duduk lagi dan dengan berani mengambil tugas sebelumnya

Hesychast adalah untuk melampirkan Eros ( Yunani : eros ), yaitu, “kerinduan”, pada praktik ketenangannya untuk mengatasi godaan kemalasan. Dia juga menggunakan kemarahan yang sangat terarah dan terkendali terhadap pikiran-pikiran yang menggoda, meskipun untuk melenyapkannya sepenuhnya dia harus memanggil Yesus Kristus melalui Doa Yesus.

Banyak literatur hesychasm diisi dengan analisis psikologis dari pikiran yang menggoda (misalnya St Markus Pertapa ). Analisis psikologis ini berutang banyak pada karya pertapaan Evagrius Pontikos, dengan doktrin delapan nafsunya.

Tugas utama hesychast adalah terlibat dalam assesis mental. Hesychast adalah untuk membawa pikirannya (Gr. nous ) ke dalam hatinya untuk mempraktekkan baik Doa Yesus dan ketenangan dengan pikirannya di dalam hatinya. Dalam kesendirian dan ketenangan, hesychast mengulangi Doa Yesus , “Tuhan Yesus Kristus, anak Allah, kasihanilah aku, orang berdosa.” Hesychast berdoa Doa Yesus ‘dengan hati’—dengan makna, dengan maksud, “nyata” (lihat ontic). Dia tidak pernah memperlakukan Doa Yesus sebagai rangkaian suku kata yang “permukaan” atau makna verbalnya bersifat sekunder atau tidak penting. Dia menganggap pengulangan yang telanjang dari Doa Yesus sebagai rangkaian suku kata belaka, mungkin dengan makna batin “mistis” di luar makna verbal yang terbuka, menjadi tidak berharga atau bahkan berbahaya. Penekanan pada seruan Yesus Kristus yang nyata dan nyata ini mencerminkan pemahaman Timur tentang mantra dalam tindakan/suara fisik dan makna yang sama sekali tidak dapat dipisahkan.

Turunnya pikiran ke dalam hati dipahami secara harfiah oleh para praktisi hesychasm dan sama sekali tidak dianggap sebagai ekspresi metaforis. Beberapa teknik psikofisik yang dijelaskan dalam teks-teks adalah untuk membantu turunnya pikiran ke dalam hati pada saat-saat yang hanya dengan susah payah ia turun dengan sendirinya.

Sasaran pada tahap ini adalah praktik Doa Yesus dengan pikiran di dalam hati, yang praktiknya bebas dari gambar (lihat Pro Theodoulon ). Dengan latihan ketenangan (pertapaan mental melawan pikiran yang menggoda), hesychast sampai pada praktik Doa Yesus yang terus-menerus dengan pikirannya di dalam hatinya dan di mana kesadarannya tidak lagi dibebani oleh munculnya gambaran-gambaran secara spontan: pikirannya memiliki keheningan dan kekosongan tertentu yang hanya diselingi oleh pengulangan abadi Doa Yesus.

Tahap ini disebut penjaga pikiran . Ini adalah tahap latihan pertapa dan spiritual yang sangat maju, dan upaya untuk mencapai ini sebelum waktunya, terutama dengan teknik psikofisik, dapat menyebabkan kerusakan spiritual dan emosional yang sangat serius pada calon hesychast. St Theophan sang Pertapa pernah berkata bahwa postur tubuh dan teknik pernapasan hampir dilarang di masa mudanya, karena, alih-alih mendapatkan Roh Tuhan, orang hanya berhasil “menghancurkan paru-paru mereka.”

Penjaga pikiran adalah tujuan praktis hesychast. Ini adalah kondisi di mana dia tetap seperti biasa sepanjang hari, setiap hari sampai dia meninggal.

Ada penekanan yang sangat besar pada kerendahan hati dalam praktik Doa Yesus, peringatan besar diberikan dalam teks-teks tentang bencana yang akan menimpa calon hesychast jika dia melanjutkan dengan kesombongan, atau arogansi. Juga diasumsikan dalam teks-teks hesychast bahwa hesychast adalah anggota Gereja Ortodoks yang bereputasi baik.

Theosis dan Hesychast

Theosis dihasilkan oleh penjagaan pikiran sehingga seorang hesychast diangkat ke kontemplasi oleh kasih karunia Tuhan.

Hesychast biasanya mengalami kontemplasi Tuhan sebagai cahaya, “cahaya yang tidak diciptakan” dari teologi St. Gregorius Palamas. Hesychast, ketika dengan belas kasihan Tuhan dianugerahkan pengalaman seperti itu, tidak tinggal dalam pengalaman itu untuk waktu yang lama (ada pengecualian—lihat misalnya Kehidupan St. Savas si Bodoh bagi Kristus (abad ke-14) , ditulis oleh St. Philotheos Kokkinos (abad ke-14)), tetapi ia kembali “ke bumi” dan terus berlatih menjaga pikiran.

Cahaya yang tidak diciptakan yang dialami hesychast diidentifikasikan dengan Roh Kudus. Pengalaman terang yang tidak diciptakan berhubungan dengan ‘perolehan Roh Kudus’. Catatan penting tentang perjumpaan dengan Roh Kudus dengan cara ini ditemukan dalam catatan St. Symeon the New Theologan tentang iluminasi “George” (dianggap sebagai nama samaran St. Symeon sendiri); dalam “percakapan dengan Motovilov” dalam Kehidupan St. Seraphim dari Sarov ( 1759–1833); dan, baru-baru ini, dalam kenang-kenangan Penatua Porphyrios (Bairaktaris) dari Kafsokalivia ( Terluka oleh Cinta hlm. 27–31).

Hesychasts sepenuhnya terintegrasi ke dalam kehidupan liturgi dan sakramental Gereja Ortodoks, termasuk siklus harian doa liturgi Kantor Ilahi dan Liturgi Ilahi . Namun, hesychasts yang hidup sebagai pertapa mungkin memiliki kehadiran yang sangat langka di Liturgi Ilahi (lihat kehidupan Santo Seraphim dari Sarov ) dan mungkin tidak melafalkan Kantor Ilahi kecuali melalui Doa Yesus (praktek yang dibuktikan di Gunung Athos). Secara umum, hesychast membatasi aktivitas eksternalnya demi praktik hesychastic-nya.

Tradisi ortodoks memperingatkan agar tidak mencari ekstasi sebagai tujuan itu sendiri. Hesychasm adalah kompleks tradisional praktik asketis yang tertanam dalam doktrin dan praktik Gereja Ortodoks dan dimaksudkan untuk menyucikan anggota Gereja Ortodoks dan membuatnya siap untuk perjumpaan dengan Tuhan yang datang kepadanya kapan dan jika Tuhan menghendaki, melalui Tuhan berkah. Tujuannya adalah untuk memperoleh, melalui pemurnian dan kasih karunia, Roh Kudus dan keselamatan. Setiap keadaan gembira atau fenomena tidak biasa lainnya yang mungkin terjadi selama praktik hesychast dianggap sekunder dan tidak penting, bahkan cukup berbahaya. Selain itu, mencari pengalaman “spiritual” yang tidak biasa itu sendiri dapat menyebabkan kerugian besar, menghancurkan jiwa dan pikiran si pencari. Pencarian pengalaman “spiritual” seperti itu dapat menyebabkandelusi spiritual (Ru. prelest, Gr. plani) —antonim dari ketenangan — di mana seseorang percaya dirinya sebagai orang suci, memiliki halusinasi di mana dia “melihat” malaikat, Kristus, dll. Keadaan spiritual ini delusi dalam cara yang dangkal, egois, menyenangkan, tetapi dapat menyebabkan kegilaan dan bunuh diri, dan, menurut para ayah hesychast, membuat keselamatan menjadi tidak mungkin.

Gunung Athos adalah pusat praktik hesychasm. St Paisius Velichkovsky dan murid-muridnya membuat praktik ini dikenal di Rusia dan Rumania , meskipun hesychasm sebelumnya sudah dikenal di Rusia, sebagaimana dibuktikan oleh praktik independen St Seraphim dari Sarov .

Gregory Palamas: Pembela Hesychasm

Hesychasm dipertahankan secara teologis oleh Gregory Palamas di sekitar tiga “Sinode Hesychast” yang terpisah di Konstantinopel dari tahun 1341 hingga 1351. St. Gregorius diminta oleh rekan-rekan biarawannya di Gunung Athos untuk mempertahankannya dari serangan Barlaam dari Calabria , yang menganjurkan a pendekatan yang lebih intelektualis untuk berdoa.

Beberapa praktik hesychastic memiliki sedikit kemiripan dengan doa atau meditasi mistik dalam agama-agama Timur (misalnya, Buddhisme dan Hinduisme, terutama Yoga), meskipun kesamaan ini sering terlalu ditekankan dalam kisah-kisah populer. Sementara beberapa kutipan yang diperlukan mungkin membandingkannya dengan mantra, menggunakan Doa Yesus sedemikian rupa berarti melanggar tujuannya. Seseorang tidak pernah memperlakukannya sebagai rangkaian suku kata yang makna “permukaannya” adalah sekunder. Demikian juga, pengulangan kosong dianggap tidak berharga (atau bahkan merusak spiritual) dalam tradisi hesychast.

Satu pemikiran pada “Hesychasm

  1. I must thank you for the efforts youve put in penning this site. I am hoping to check out the same high-grade blog posts by you in the future as well. In fact, your creative writing abilities has motivated me to get my very own blog now 😉

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.