PARA MARTIR SUCI NAZARIUS, GERVASIUS, PROTASIUS DAN CELSIUS

Diperingati pada 14 Oktober (Julian) / 27 Oktober (Gregorian)

      Para Martir Suci Nazarius, Gervasius, Protasius dan Celsius menderita pada masa pemerintahan kaisar Nero (54M-68M). 

Js Nazarius (putra Perpetua Kristen dan Africanus Yahudi) lahir di Roma dan dibaptis oleh Uskup Linus. Sejak masa mudanya Nazarius memutuskan untuk mengabdikan hidupnya untuk memberitakan ajaran Kristus dan untuk membantu orang Kristen yang mengembara. Dengan maksud ini dia meninggalkan Roma dan tiba di Mediolanum (Milan). Saat mengunjungi orang Kristen di penjara Mediolanum, Nazarius berkenalan dengan si kembar Protasius dan Gervasius. Saudara kembar ini lahir di kota Mediolanum dalam keluarga warga negara Romawi yang kaya – Vitalius dan Valeria. Tetapi setelah menjadi yatim piatu (orang tua mereka telah menjadi martir karena iman Kristen), saudara-saudara kudus ini membagikan harta mereka kepada orang miskin, membebaskan budak mereka, dan menyibukkan diri dengan puasa dan doa. Akibatnya, aparat pemerintah penyembah berhala menangkap dan mengurung mereka di penjara karena pengakuan iman mereka di dalam Kristus. 

Js Nazarius menghargai si kembar, dan sebisa mungkin dia meringankan penderitaan mereka. Tetapi untuk ini orang-orang kafir memukulinya dan mengusirnya dari Mediolanum. 

Js Nazarius melanjutkan perjalanan ke Gaul /Galia (Prancis modern), dan di sana ia berhasil mengkhotbahkan Kerajaan Allah dan mempertobatkan banyak orang kafir kepada Kristus. 

Di kota Kimel ia membaptis putra seorang Kristen bernama Celsius, dan dalam mengajarnya, ia memperoleh seorang siswa dan rekan kerja yang setia dalam pekerjaan misionaris mereka. 

Karena pengakuan iman orang-orang kudus di dalam Kristus, orang-orang kafir menyerahkan mereka untuk dimakan oleh binatang buas, tetapi binatang itu tidak mau menyentuh orang-orang kudus. Setelah itu mereka mencoba menenggelamkan para orang kudus di laut, tetapi mereka mengambang dan berjalan di air, seolah-olah di tanah kering.

  Maka mereka dibebaskan, kemudian Nazarius dan Celsius pergi ke Mediolanum dan mengunjungi Gervasius dan Protasius di penjara. Karena hal ini, mereka ditangkap lagi dan dikirim ke kaisar Nero, yang memerintahkan agar Js Nazarius dan Celsius dipenggal. Segera setelah itu mereka juga mengeksekusi saudara-saudara suci Gervasius dan Protasius.

      Bertahun-tahun kemudian, pada masa pemerintahan Kaisar Suci Theodosius (408-450), Js Ambrose, Uskup Milan, melalui wahyu dari atas menemukan peninggalan para martir suci. Relik suci, yang dimuliakan oleh banyak penyembuhan, dipindahkan dengan sungguh-sungguh ke katedral Mediolanum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.