IMAM MARTIR CLEMENT DARI ANCYRA

Diperingati pada 23 Januari (Julian)/ 05 Februari (Gregorian)

      Imam Martir Clement lahir di kota Galatia, Ancyra/Ankara, Asia minor, (sekarang Turki) pada tahun 258M, dari ayah penganut pagan dan ibu Kristen. Saat masih bayi ia kehilangan ayahnya, dan pada usia dua belas tahun juga ibunya, yang meramalkan kematiannya sebagai martir karena percaya kepada Kristus. Seorang wanita yang mengadopsinya bernama Sophia membesarkannya karena takut akan Tuhan.

Selama masa kelaparan yang mengerikan di Galatia, beberapa orang kafir mengusir anak-anak mereka sendiri, karena tidak sanggup untuk memberi mereka makan, dan Sophia juga mengumpulkan anak-anak malang ini, dia memberi makan dan memberi pakaian kepada mereka, dan Js Klemens membantunya dalam hal ini. Dia mengajar anak-anak dan mempersiapkan mereka untuk Baptisan Kudus. Banyak dari mereka mati sebagai martir karena iman di dalam Kristus.

      Karena kehidupannya yang penuh kebajikan, Js Clement diangkat menjadi pembaca, dan kemudian menjadi diakon, dan pada usia delapan belas tahun ia diangkat menjadi presbiter, dan pada usia dua puluh tahun ia ditahbiskan menjadi uskup Ancyra.

Segera setelah itu berkobarlah penganiayaan terhadap orang-orang Kristen di bawah kaisar romawi Diocletian (284-305M). Uskup Clement ditangkap di ancam hukuman mati. Gubernur Galatia, Dometian, mencoba membujuk orang suci itu untuk menyembah dewa-dewa pagan, tetapi Js Clement dengan tegas mengakui imannya dan dengan gagah berani menanggung semua siksaan, yang dialami pejabat kejam itu. Mereka menggantungnya di sebatang pohon, dan mencabik-cabik tubuhnya sehingga tulang-tulangnya terlihat, mereka memukulnya dengan keras dengan tongkat dan batu, dan mereka memutarnya di atas roda dan membakarnya dengan api kecil. Tuhan memelihara sang martir dan menyembuhkan tubuhnya yang terkoyak.

Kemudian Dometian mengirim sang jana suci ke Roma untuk menemui Kaisar Diocletian sendiri, dengan laporan bahwa Uskup Clement telah disiksa dengan kejam, tetapi terbukti pantang menyerah. Diocletianus, melihat martir yang benar-benar sehat, tidak mempercayai laporan itu dan menyiksanya dengan siksaan yang lebih kejam, dan kemudian mengurungnya di penjara.

Banyak orang kafir, melihat keberanian sang jana suci dan penyembuhan ajaib dari luka-lukanya, lalu menjadi percaya kepada Kristus. Orang-orang berbondong-bondong ke Js Clement di penjara untuk bimbingan, penyembuhan dan Pembaptisan, sehingga penjara itu benar-benar berubah menjadi gereja. Banyak dari orang-orang ini, ketika dilaporkan, dieksekusi oleh kaisar. Diokletianus, dikejutkan oleh daya tahan yang luar biasa dari Js Klemens, lalu mengirimnya ke Nikomedia ke rekan-kaisarnya Maximianus.

      Di kapal di sepanjang jalan, jana suci itu bergabung dengan muridnya, Agathangelos, yang telah menghindari eksekusi dengan para bapa pengakuan lainnya, dan yang sekarang ingin menderita dan mati bagi Kristus bersama dengan Uskup Clement.

      Kaisar Maximianus pada gilirannya mengirim Js Clement dan Agathangelos ke gubernur Agrippina, yang membuat mereka mengalami siksaan yang tidak manusiawi, sehingga bahkan di antara orang-orang kafir yang melihat ada rasa kasihan pada para martir dan mereka mulai melempari para penyiksa dengan batu.

      Setelah dibebaskan, orang-orang kudus menyembuhkan seorang penduduk kota dengan penumpangan tangan dan mereka membaptis dan mengajar orang, memadati mereka dalam jumlah banyak. Akibatnya, ia ditangkap lagi atas perintah Maximianus, mereka dikirim pulang ke kota Ancyra, di mana pangeran Ancyra Cyrenius menyiksa mereka, dan kemudian mengirim mereka ke kota Amasia kepada Dometius, orang yang dikenal karena kekejamannya.

      Di Amasia para martir dilemparkan ke dalam kapur cair, mereka menghabiskan sepanjang hari di dalamnya dan tetap tidak terluka. Para algojo menguliti mereka, memukuli mereka dengan batang besi, mereka meletakkannya di tempat tidur merah-panas dan menuangkan belerang. Semua ini gagal untuk menyakiti orang-orang kudus, dan mereka dikirim ke Tarsis untuk siksaan baru. Di hutan belantara di sepanjang jalan Js Clement dalam doa mendapat wahyu, bahwa dia akan menderita 28 tahun lagi demi Nama Kristus. Dan kemudian setelah mengalami banyak siksaan, orang-orang kudus dikurung di penjara.

      Setelah kematian Maximianus, Js Agathangelos dipenggal dengan pedang. Orang-orang Kristen Ancyra membebaskan Js Clement dari penjara dan mereka membawanya ke sebuah gereja gua. Di sana, setelah merayakan Liturgi, sang jana suci mengumumkan kepada umat beriman tentang akan segera berakhirnya penganiayaan dan kematiannya sendiri yang semakin dekat. Martir suci segera benar-benar dibunuh oleh tentara dari kota, yang menyerbu gereja. Mereka memenggal kepala orang suci itu saat dia mempersembahkan Kurban Tanpa Darah (+ c. 312M).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.