PARA MARTIR SUCI ONESYPHOROS DAN PORPHYRIOS

Diperingati pada tanggal 9 November (Julian) / 22 November (Gregorian)

     Selama pemerintahan Kaisar Diokletianus dan Maximianus yang kejam (284-305M), banyak orang menderita penganiayaan yang tak terhitung jumlahnya karena mengekspresikan iman Kristen mereka.

Begitulah nasib Onesiphorus dan Porphyrios. Kedua martir yang diberkati ini menghabiskan waktu mereka membantu orang miskin dan membutuhkan dan memberikan semua yang mereka miliki kepada yang kurang beruntung. Mereka juga termasuk dalam kelompok yang mengambil orang-orang Kristen yang mati syahid yang telah dianiaya dan mengubur mayat mereka dengan benar di malam hari. 

Suatu malam, tentara menangkap mereka yang mengumpulkan mayat, termasuk Onesiphorus dan Porphyrios dan mereka dijatuhi hukuman pengadilan. Ketika mereka berdiri di depan pengadilan, kaisar berusaha membujuk mereka untuk berbalik dari iman mereka, tetapi mereka menolak.

Karena Onesiphorus dan Porphyrios tidak mau menyangkal Kristus, mereka diperintahkan untuk dipukuli dan kemudian dibakar. Melalui syafaat Tuhan, mereka selamat dan kemudian mengalami siksaan yang lebih keras.

Mereka ditangkap dengan tali dan diikat dari pergelangan tangan mereka ke kuda yang menabrak mereka di atas batu yang memotong daging mereka. Ini berlangsung selama beberapa jam sampai kuda-kuda lelah berlari. Dalam proses inilah tubuh mereka yang lelah, terpotong dan berlumuran darah menyerahkan jiwa mereka kepada Tuhan sekitar akhir abad ketiga.

Tubuh mereka dibiarkan robek dan hancur, orang-orang Kristen mengambil apa yang tersisa dan mengubur mereka dengan benar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.